Megengan

Bulan Ramadhan sebentar lagi datang menyapa, sudahkah kita bersiap?

Di Β daerah saya, terdapat beberapa kebiasaan dalam menyambut datangnya bulan Ramadhan. Kebiasaan ini menjadi tradisi dan sudah dilakukan secara turun temurun. tradisi itu antara lain bersih – bersih makam dan saling hantar makanan.

Adalah Megengan, tradisi berbagi makanan kepada para tetangga yang diniatkan untuk menyambut bulan Ramdhan sekaligus berkirim do’a untuk keluarga yang sudah meninggal dunia. Beda daerah beda pula cara Megengan yang dilakukan. Bahkan untuk lingkup Tuban saja, tradisi Megengan juga bervariasi.

Kalau di desa saya, megengan biasanya berupa nasi lengkap dengan lauk pauk dan kue – kue diatasnya yang diantarkan dari rumah ke rumah. Bahkan kalau di desa, yang diberi hantaran bukan hanya tetangga kiri kanan, tetapi juga teman – teman sejawat walaupun rumahnya berjauhan. Jadi tidak heran jika mendekati bulan Ramadhan ibuk saya agak malas memasak πŸ˜€ Karena ya itu tadi, kami sering mendapat hantaran dari para tetangga dan juga teman – teman mengajarnya bapak dan ibuk.

Beda di desa, beda pula di kota. Kalau di Kota Tuban sendiri, tradisi Megengan lebih praktis πŸ˜€ Ada banyak cara yang bisa dipilih untuk mengikuti megengan. Bisa dengan membuat makanan dan mengirimnya langsung ke para tetangga, bisa juga dengan mengirim makanan ke musholla yang nanti dilakukan pengajian bersama dan dibagikan pada jamaah yang hadir disana.

Sebelumnya saya tidak pernah memperhatikan makanan – makanan saat “perayaan” megengan. Namun, akhir – akhir ini saya perhatikan, ternyata jenis makanan yang selalu ada adalah Ketan + Kelapa parut. Setiap hari pasti kami mendapat hantaran berupa ketan, baik yang dibungkus dengan kertas saja, atau yang ditaruh rapi didalam mika plastik atau kotak kue.

Ketika memposting tulisan ini, kami mendapat hantaran Megengan dari Mbah Galuh. Berbeda dengan yang lain, Mbah Galuh juga menyertakan beberapa kue basah buatannya didalam kotak hantaran. *edisi memotret sambil dikerubungi para krucil*

???????????????????????????????

Tentunya menyambut datangnya Bulan Ramadhan tidak hanya soal bersih – bersih makam dan juga Megengan, tetapi lebih dari itu. Fisik dan niat juga perlu dipersiapkan sejak awal supaya puasa kita nanti bisa berjalan dengan lancar dan Ramadhan ini bisa lebih baik dari sebelumnya πŸ˜€ *sok bijak*

Jadi, begitulah tradisi Megengan didaerah saya. Bagaimana dengan daerah kalian? Apakah sama?

23 thoughts on “Megengan

  1. wah nice post nih,.. hhahah fotonya udah habis yaa.. πŸ˜€
    kalo di daerahku, Lumajang, sebenarnya mirip juga sih tapi namanya aja yang beda. Biasanya orang bilang syukuran awal puasa dan isinya nasi lauk aja. Desaku juga ada bazar lho yang baru kali kedua ini digelar untuk menyambut puasa πŸ™‚
    Semoga puasa tahun ini lancar dan semakin baik dari tahun lalu πŸ™‚

    1. Wah seru tuh klo ada bazarnya pas menyambut puasa πŸ˜€
      Disini baru ada bazar pas bulan Ramdhannya Fidh.
      Aamiin aamiin semoga puasanya lancar.
      Selamat menyambut bulan Ramadhan yang akan segera datang ya Fidh πŸ˜€

    1. Hah???? Namamu Cha? yang ada di kotak putih itu yaaaaa? πŸ˜€

      Baidewei, kepikiran pengen ikut ngeramein ultahnya Miku nih πŸ˜€

      1. Namaku kan ada Galuh nya πŸ˜€
        Boleh ikutan , kuenya gak perlu gede kok πŸ™‚ Mari ikutan ngramein! Lumayan kan dpt kue kl menang

        1. Waahhh baru tahu kalau namamu ada Galuh-nya Cha πŸ˜€

          Eh sip sip siiipppp, pasang reminder & dibookmark dulu postinganmu yg tadi, sambil nyari2 ide πŸ˜€

          1. Hehehe, pernah posting tentang namaku ini dulu πŸ™‚
            Sip! Aku tunggu yah πŸ™‚ Makasiiih :*

    1. Oalaaahhh kukira di Jawa Tengah juga ada mbak.
      Asyiknya diem dirumah, tiba2 dapat hantaran makanan hehhehhe

    1. Waahhhh simbahku megengannya juga kemarin Nggun πŸ˜€
      Tapi ga bikin macem2, cuma belikue kotakan dan ditaruh di musholla. Kalau disana?

Leave a Reply