Dorama

Berawal dari Azizah yang saling mensyen dengan Nenny tentang tayangan favorit jaman 90-an (keliatan umurnya ya hihiihihi), saya dan Ari Buzzerbeezz pun nimbrung pas bagian Tokyo Love Story. Ternyata kami menyukai dorama yang sama. Dan ternyata (lagi) tahun segitu saya tidak sendirian, ada anak-anak seusia saya yang suka menonton dorama, ada Nenny dan Ari dari Pati dan Azizah dari Magelang. Tahun 90-an sepertinya cuma saya diantara teman-teman sebaya di daerah saya yang suka nonton dorama karena kebanyakan dari mereka lebih memilih film kartun.

Seiring berjalan waktu, ternyata hobi menonton dorama Jepang ini tetap terjaga malah semakin meningkat karena dukungan teknologi yang memungkinkan kami mendownload dorama-dorama tersebut dengan catatan koneksi internet sangat memadai. Pada saat yang sama, minat untuk menonton sinetron lokal semakin menipis bahkan tidak ada sama sekali. Kenapa hal ini terjadi? Karena eh karena kami sebagai penonton menginginkan konsep cerita yang jelas dari awal sampai akhir sehingga inti ceritanya “dapet banget”, sedangkan sinetron Indonesia saat ini diakui atau tidak jalan ceritanya kebanyakan tidak jelas (hanya beberapa yang jalan ceritanya terjaga).

Rekor menonton dorama saya terjadi tahun 2011 dimana dalam setahun itu saya menonton belasan dorama hasil kiriman mba Maya dan mba Yanktee. Beriku ini beberapa dorama yang pernah saya tonton. 3 terfavorit adalah Liar Game, Nobuta Wo Produce, dan Atashinci no danshi πŸ˜€

Dan beberapa waktu lalu, ada pembicaraan via timeline Twitter antara saya dengan mba Yusmei, Ari dan Nenny tentang dorama Jepang. Baru saya tahu, selain hobi jalan-jalan mereka juga hobi menonton dorama sejak lama *Toosss*

Diantara kami, Ari lah yang koleksi doramanya paling lengkap dan dia yang paling ingat jalan cerita dan nama-nama tokohnya. Ada banyak judul yang disebutkan Ari dan membuat saya kemecer pengen ngopi koleksinya.

Iseng saya ngetwit tentang HD eksternal dan kopimengkopi file dorama, dan ditanggai dengan ide -yang boleh juga dicoba- dari Ari, yaitu mengirim HD external ke Aceh untuk dibantu ngopi setelah itu HD dikirim lagi ke Tuban. Tapi permasalahannya adalah saya belum punya HD eksternal dan HD eksternal itu masih ada dalam wishlist tahun ini, hix πŸ™

Jadi, sepertinya saya harus “bersabar” menunggu Ari & Nenny pulang kampung dan “merampok” koleksi dorama mereka πŸ˜€

57 thoughts on “Dorama

    1. Selain 4 itu, dirimu yg belum punya koleksinya yg mana saja Ar? Ntar barter (padahal paling2 Ari cuma gak punya 1-2 judul, aku barternya dengan banyak judul hihihihihihihi)

  1. Ketimbang drama Jepang, aku lebih suka korea. Udah belasan judul ditonton ^^ (kebanyakan sih di TV hehe). Kalo Jepang ada satu yang aku inget, tentang kehidupan jurnalis yang di endingnya malah memenjarakan ayahnya sendiri karena korupsi. Judulnya The beauty or the beast hehe

    1. Aku dorama Korea juga suka Yan, tak terhitung yang sudah ditonton dan membuatku menangis terharu hihihihihi.
      Hanya kalo aku memang lebih suka dorama Jepang, alur cerita, konflik, dan penokohannya kuat. Makanya aku bs mengingat sebagian besar cerita dorama2 Jepang yg sudah kutonton πŸ˜€

  2. widiiiwww..mangtraps kali koleksinyaaahh.. *pinjemdonkk* ihiiikkihikk…
    aku juga suka sih ..korea juga suka.. (sinetron Lokal mah ga bs direndengin sama mereka) ..cuma karna keterbatasan waktu rasa pengen nonton itu gak terpenuhi huhu..dulu nonton TLS< Aniythng For You, Ordiinary People, dll pun jaman masih imyuutt (baca=bujangan) wkwk.. sampe ga konsen deh kalo ada kuliah sore hahahah

    Apalagi skrng TV dan PC dikuasai oleh boah2 tengil tapi lucu di rumah hohoohoho jadi semakin gak punya kesempatan.. πŸ˜€

    Aku suka cerita mereka karena jalan cerita nya itu Jelas..and faktor2 pendukungnya juga realistis, misal, pegawei hotel itu ya emang standartnya rambutnya di konde kecil, (tidak terurai), bangun tidut ya bangun tidur alias acak-acakan.. dll.,.Kalo Sinteron kita kan, pegawe Rumah sakit n Hotel rambutnya bisa bebas sebebas-bebasnya..bener2 ngarang gak jelas .. (duh berasa ada temen nyela2 Sinetron Indo hkhkhkkhkkk)..bangun tidur pun msh pake maskara, blush on..kok kayaknya ngirit banget gitu, gak total .. πŸ˜€

    demikiran komen dan uraian sy yg sangat tidak ringkas ini LOL

    1. Waaahh klo pas nonton Anything for you, ordinary people dirimu masih bujangan, waktu itu aku malah masih SD mba hahhahhaaa imutan aku :p
      Wkakkakakkakakkaaa temenan kemekelen baca komentarmu dan aku memang sepakat! Tapi mbak, tapiiiii … sinetron kita masih mending loh dibandingkan sinetron di Thailand yg pernah kutonton. Jauh lebih lebaaaayyy … Aku yg niatnya pgn siap2 tidur sambil nonton sinetron malah ga jadi tidur gara2 sibuk nyela ini itu sama teman sekamar waktu itu hihihihihi

        1. Hahhahhaa kok bisa protes Non?
          apa karena Matt mendadak kena “roaming” saat nonton dorama, atau karena perhatianmu yg lbh berat ke dorama daripada ke Matt? πŸ˜€

  3. Aihhh..kakak….kita samaan lagi hobinya…sukaaaak banget dorama Jepang! Itu code blue itu keren banget!
    dorama pertama yg aku tonton itu Ichi Rittoru no namida, ampe mewek2. Sukanya dorama jepang itu topiknya pasti bervariasi. Gak melulu ttg cinta, rebutan cowok, org kaya berantem sm org miskin (ini mah indonesa bgt yak). Dorama jepang juga bisa buwat belajar bahasa n budaya jepang. Sukaaak pokoknya! Tp udah lumayan lama gak update :'(

    orange days, osen, hungry, h2, proposal daisakusen, dragon zakura, change, mr. brain, honey n clover—rekomended ini mbak

    1. Waaaaaahhhhhh Toos dulu Rossaaa *tooossss*
      Yg code blue itu seruu, dan terharu pas si dkokter berkacamata akhirnya bisa jadi dokter heli, dan ada satu lagi, pas mengamputasi tangan dokter senior juga πŸ™
      Entah ya, kalo nonton dorama pasti bisa terbawa merasakan suasana dan emosi tokohnya. (keinget betatapun lucu dorama itu, pasti ada saat2 yg membuatku terharu)
      Oiya, dari sekian yg direkomendasikan, aku br nonton Proposal Daisakusen dan Dragon Zakura. Yang lain belum pernah nonton, hix …
      Ngopi doooong #Eh πŸ˜€

      1. hihihi sini2 ke makassar mbak, tp itu jugak dorama lama2, yg baru2 update kalo pas balik ke jogja.

        coba nonton Osen mbak,,,uhhh itu bagus banget..jadi pengen makannnn hahahaha

        1. Mmaaauuuuuu *siap merayu adek biar mau ndonlod*

          Sama nih Rosa, doramaku juga koleksi lama. Yg paling baru dorama tahun 2011 😐

          Kalo ada info2 dorama yg OK banget buat dilembur, kabar2 lagi yaaa? *hugs*

          1. Aku suka dramaaaaa πŸ˜€

            Trus aktornya (artisnya siapa aja deh boleeehh), aku suka fukuyama masaharu, Matsuda Shota, Yamashita Tomohisa, Tomoya Nagase, Takuya Kimura, sama Yutaka Takenouchi *banyaknyaaaa hihihihi*

  4. Wahahaha… Postingan ini seakan menohok ku… aku lak janji ngasih kamu beberapa dorama ya Dian chan….. *melipir ke bawah laptop*.. Insya Allah dalam minggu ini ya…

    kenapa dari semua dorama yang kamu posting di atas aku sudah nonton semua yak… πŸ˜€

    oya ttg pengiriman HD Eksternal by courier, harus diperhatikan ada asuransinya, karena itu barang elektronik dan takut kalo ketelisut di jalan. Bisa nangis darah lak aann kalau hilang… πŸ™ Ayo beli Dian chan… 1 TB sekarang harganya sekitar Rp 700.000an.. *Ngomporin*

    1. Waaaaaahhhh gimana ga ditonton semua lha wong sebagian besar itu kirimanmu mbak May hahahahahhaha.
      Eh mau dikirimi lagi? ahsyeeeekkkkkk πŸ˜€
      Nanti nek aku ngopi dari Ari, kubagi ke dirimu juga yo mbak? dia koleksinya luengkuap dari jaman kita masih SD sampe sekarang

    1. whhahahahhahahaaa, terkadang aku juga mengalami ketakutan yg sama mbak, apalagi klo lagi banyak kerjaan. Tapi seringnya rasa takutnya kalah sama rasa penasaran

    1. Tokyo Love Story malah jadi cinta pertamaku pada dorama Jepang mbak hihihihii …
      Tapi ini kembali lagi soal selera jenis tontonan ya.
      Kalo mba ika suka yg spt apa?

        1. hoalaaahh hehehhheee
          klo soal TV, sama mbak kita, sama2 jarang nonton. Apalagi kmrn ada insiden tv kesamber petir, jadi makin gak bisa nonton tv

          1. kmrn pas hujan petir pagi2, tv di rumah nyala2, tiba2 ada cahaya “mak sleddaatt” di belakang tv trus ada bunyi ledakan, trus tv mati. Banyak rumah di kampungku juga kena mba tvnya πŸ™

    1. Tooss dulu, nobuta wo produce itu baguuus ya? sukses bikin kangen temen2 SMA pdhl sebelumnya ndak pernah kangen hihihihihi

      *nobuta poweeeerrr*

      gokusen sudah nonton Aiko, trs klo death note aku nonton yg versi animenya. Seru yaaaa πŸ˜€

  5. beberapa udah pernah saya tonton, yang robot itu, terus apalagi ya? yang soundtracknya “ikenai tai yooo” (lupa judulnya)
    saya juga suka Dorama JEpang. Ceritanya segar2 dan ga nyontek, ga kaya indo. tapi asupan dorama saya sedikit banget πŸ˜€

    1. Nah! Sama πŸ˜€ Ide ceritanya segar dan karakter tokohnya manusiawi. Tidak seperti sinetron Indonesia yg sebagian besar penggambaran tokohnya seperti malaikat versus iblis. Yg baik baiknya ndak ketulungan, yg jahat jahatnya ampun2an,
      Yg robot judulnya Zetai Kareshi, walaupun murni fiksi tapi ceritanya ngena di hati *tsaaahh*

    1. wah iya, hanakimi juga masuk itungan. Poternya sudah dimasukin diatas apa blm ya? *scroll scroll* *Lupa*
      Penyuka dorama juga ternyata πŸ˜€

    1. Sama, sebenarnya juga suka film yang sekali langsung habis, tapi klo Jepang, aku lebih suka dorama daripada film2nya.
      Lebih menikmati cerita di setiap episodenya, jd lebih kerasa gregetnya

      1. owh.. hehehe.. πŸ˜€
        soalnya saya gampang penasaran mbak, jadi kalau nonton kudu langsung tamat. Kalau nontonnya putus2 yang ada malah kepikiran seharian terus gag bisa tidur.
        pernah liat one litre of tears itu seharian, abis itu sakit mata. hihihihi.. πŸ˜€

  6. waaahhh ada recommed dorama disini, saya juga penikmat dorama namun yg diatas saya cuma pernah nonton liar game dan conannya soun ogori mantap dah πŸ™‚

  7. […] itu, saya mengenal sisi Jepang yang lain lewat serial doramanya. Β Ada satu garis merah yang saya dapat dari setiap dorama JepangΒ  yang saya tonton, walaupun […]

Leave a Reply