Dari 99 Cahaya di Langit Eropa Sampai Jazirah Islam

Pernah menemukan suatu film/buku yang menggerakkan? Yang membuat susah move on, bahkan setelah berkali-kali menonton/membacanya?

Saya pernah.

99 Cahaya di Langit Eropa, adalah film Indonesia pertama yang membuat saya susah move on. Jujur, saya belum pernah membaca bukunya, tapi saya sukaaaa sekali dengan filmnya. Mencerahkan!

Saat menonton, saya dibuat takjub berkali-kali dengan fakta yang disajikan di sepanjang film, tentang sejarah Islam. Iya, pengetahuan saya soal sejarah/perkembangan Islam memang cetek banget #tutupmuka. Makanya, setelah nonton film ini, saya jadi kepengin tahu lebih banyak soal peradaban Islam. Juga tentang bagaimana kehidupan umat muslim di luar negeri, khususnya di mana Islam menjadi minoritas.

 

Hidup di negara di mana Islam menjadi mayoritas, tentunya segala hal terkait ibadah terasa lebih mudah. Tapi bagaimana dengan para muslim yang tinggal di luar negeri? Saya pernah 5 hari tidak mendengarkan adzan saja rasanya sudah rindu, apalagi jika setiap hari tidak ada suara adzan dari masjid yang terdengar sampai kamar?

Sejak menonton 99 Cahaya di Langit Eropa, saya jadi senang menyimak program televisi tentang Islam dan kehidupan umat muslimnya. Salah satunya adalah Jazirah Islam. (((lebih banyak, sih, nonton via youtube)))

Salah satu episode yang saya suka adalah : Hangatnya Muslimah Negeri Pizza

Tayangan ini bercerita Islam dan umat muslim yang ada di Italia, termasuk kegiatan para muslimah di sana. Salah satu kegiatannya adalah Kampanye Sholat Subuh. Sekilas tampak sederhana, tapi luar biasa. Dan saya baru terpikir soal ini setelah menonton tayangan Jazirah Islam yang ini #Duh

“Bunyi alarm saja tidak cukup untuk membangunkan anda sholat subuh. Namun yangbenar-benar sanggup membangunkannya adalah iman”

Begitulah kira-kira isi salah satu kampanye para muslimah keren ini.

Ah. Saya jadi penasaran dengan kehidupan umat muslim di negara lainnya, lengkap dengan sejarah perkembangannya. Sekarang, saya lagi rajin nonton Jazirah Islam & Muslim Traveler di youtube. Pengin juga baca buku-buku soal Islam ini.

Ada saran ga, selain 99 Cahaya di Langit Eropa, buku apa lagi yang bisa dibaca buat menambah pengetahuan soal sejarah perkembangan Islam? *Ciyeeehhhh… nanyanya kayak lagi rajin aja*

***

Mumpung masih bulan Syawal, belum telat kan kalau mau mengucapkan selamat hari raya Idulfitri bagi teman-teman yang merayakan. Mohon maaf lahir dan batin yaa kalau ada salah kata, sikap, atau pun candaan yang kebablasan

***

 

33 thoughts on “Dari 99 Cahaya di Langit Eropa Sampai Jazirah Islam

  1. iya aku juga suka nih nonton kehidupan muslim di luar negeri…bikin mikir dan bersyukur, karena kebayang pasti berat jadi minoritas gitu 🙂

  2. Di Eropa sana mungkin muncul film susahnya bule tinggal di negara yang gereja susah. Hehehe relatif sudut pandang jadinya. Tapi aku suka film 99 Cahaya, Acha nggak memble banget akting bibirnya, apalagi ngelanjutin yg setting New York. Jd rada ngefans ama Acha 😉

    1. Hahahahhahaa aku jg jadi ngefans sama Acha sejak film ini. NGEFANS SAMA ABIMANA JUGA GARA2 FILM INI *kepslok jebol* 😆

    1. Aku ngerasa begitu pas nonton &baca Eat Pray Love. Pas nonton filmnya, betah karena setting tempatnya, tapi pas baca bukunya, cuma sanggup bbrp lembar aja soalnya sudah nggak klik sejak awal.

      Btw, yg berkomentar gak dapet feel pas baca buku 99 cahaya ini gak cuma kamu. Ada bbrp yg lain juga. Jadi makin penasaraaan. Kira2 bakal ngalami kayak kalian apa sebaliknya.
      Pinjem doooong bukunya *trus diketepel Ikadori*

      1. Ough… begitu ya. Yang aku bikin aku penasaran malah buku Rahasia Meede dibikin film-nya, sutradaranya Steven Spielberg, atau Paul Greengrass, atau George Miller. #Ngimpi

        Beneran nih mau minjem bukunya? Nih… *sodorin Dori biar minjemin

        1. Aku belum pernah baca Rahasia Meede #Nyesek … Trus klo buku itu dibikin film, pemainnya siapa? Abimana, ya? #lhoooo

  3. Btw gw lagi ngebayangin kalo puasa sampai 20 jam, kira2 gw kuat ngak yaaaa ????
    abis dengerin temen cerita yg baru liburan ke belanda. Dia puasa hampir 20 jam dan kata nya biasa aja

    1. Hah? 20 jam biasa aja? Pas temanmu di sana lagi musim apa?
      Jadi penasaran pengin ngerasain puasa 20 jam juga *halah! Bilang aja pengin ke Belanda*

Leave a Reply