Cepat atau Khidmat?

“eh kamu ikut tarawih yang berapa rakaat?”

“Bacaannya panjang – panjang atau pendek – pendek?”

“Sholat tarawih di musholla mana? Cepet gak di situ?”

Percakapan – percakapan diatas sering saya jumpai ketika bulan Ramadhan. Kalau di rumah saya, yang biasanya heboh membicarakan ini adek saya yang masih kelas 5 SD. Dia sering bergerilya dari musholla satu ke musholla yang lain, mencari musholla mana yang tarawihnya paling cepat supaya mereka bisa lekas pulang.

Lain anak – anak, lain lagi orang dewasa. Mereka punya pertimbangan dan kebutuhan yang berbeda  ketika melaksanakan tarawih. Pertimbangan panjang pendek surat yang dibaca serta kecepatan imam membawa makmumnya cukup sering dibicarakan. Seperti Simbah Putri. Beliau sering “mengeluhkan” imam di musholla sebelah cepat sekali gerakan sholatnya. Beliau yang sudah sepuh sering ketinggalan dan ngos-ngosan mengikuti gerakan imam. Akhirnya, beliau baru akan ikut sholat tarawih di musholla tersebut jika imam sholatnya diganti yang lain. Ada juga tetangga saya yang berusia lanjut dan kepayahan mengikuti gerakan imam, akhirnya pertengahan tarawih beliau sholat sambil duduk.

Memang shalat itu sifatnya hubungan pribadi dengan Allah, dan tiap orang punya caranya sendiri. Mau sholatnya dipercepat atau dinikmati, terserah masing – masing orang. Tetapi kalau gerakan sholat imam terlalu cepat, yang bahkan makmum belum selesai membaca suatu ayat atau bacaan tetapi imam sudah berganti gerakan, rasanya kok sholat tidak ada nikmatnya ya 🙁

Saya pun, tidak terlalu suka jika imam sholat tarawih gerakannya sangat cepat. Bukan karena tidak bisa mengikuti atau ngos-ngosan, tetapi jadinya saya seperti ngejar-ngejar bus Semarang ketika hendak pulang kampung. Menurut saya, seharusnya imam yang gerakan sholatnya cepat itu mau lah mempertimbangkan kondisi makmumnya yang tidak semuanya muda dan bisa diajak gerak cepat. Dan lagi, memberi kesempatan pada makmum untuk menyelesaikan bacaan sholatnya tidak akan membuat sholat Tarawihnya molor sampai tengah malam kan? *lebay*. Karenanya, jika kebetulan imam sholatnya gerakannya watwet, saya lebih memilih pindah musholla atau sholat sendiri di rumah.

Saya tidak begitu paham dalil – dalil tentang pelaksanaan sholat tarawih, dan bagaimana jika tarawihnya dilaksanakan secepat kilat. Apakah sholatnya diterima atau tidak? Saya tidak tahu karena itu adalah mutlak urusan Allah:D … Yang jelas sih, separuh terakhir Ramadhan inginnya bisa beribadah dengan lebih baik, termasuk ketika sholat Tarawih 😀

#EdisiSyariah

30 thoughts on “Cepat atau Khidmat?

  1. ah ya, “masalah” yang juga sering kejadian di tempatku, padahal salah satu poin shalat kan tuma’ninah ya

  2. beberapa waktu yang lalu, saya diberi tahu temen, yang insya Allah lebih paham syariat daripada saya, mba dian .. tentang riwayat sholat tarawih .. kala itu, kami dalam perjalanan pulang dari Masjid Agung Jawa Tengah, lepas sholat tarawih disana ..

    sebenarnya MAJT menyelenggarakan 23 rakaat sholat tarawih, tapi kami medhot tengah ndalan, usai rakaat ke 8, kami pulang .. haha .. nah, saat itu saya bertanya, ngga papa kah medhot tengah ndalan macam ini ?

    beliau lalu cerita kalo awalnya sholat tarawih itu kan sholat sunnahnya Rasulullah di malam2 bulan Ramadhan .. para sahabat yang melihat pun mengikutinya .. namun, ternyata Rasulullah hanya menjalani sholat sunnah berjamaah itu selama 2 malam, selebihnya Beliau sholat sendiri di rumah ..

    intinya dari kisah itu sih, ngga masalah mau 8+3 rakaat atau 20+3 rakaat sholat tarawihnya, karena sholat tarawih itu ya sholat lail .. monggo saja rakaatnya ..

    wallahu’alam .. 😀

    1. Waaahh trimakasih informasinya Zah *hugs*
      Disini juga banyak yang medhok tengah jalan pas tarawihnya.

      Baru tahu kalau ternyata rasul lebih sering sholat Tarawih dirumah daripada berjamaah di masjid nih

  3. Dian….. itu mah trgantung klasifikasi imam…. 🙂

    1. Versi fast and farious …. wkww 🙂 ini cocok utk abg. Kalau org tua bis muntah2 n hrus pakek sabuk pengaman yg kuat.. 🙂

    2. Versi Titanic… 🙂 paling banyak dicari tp susah dapt. cocok untuk semua usia. Nyaman dan tanpa terasa sudah selesai. 🙂

    3. Versi Kura-kura… 🙂 cocok untuk orng tua biasanya.. hehe 🙂

  4. Kalau aku sih yang penting kita nyaman dalam sholat, jadi kalau aku gak ke masjid yang aku tahu kecepatan imamnya, aku sholat sendiri di kosan. tapi terus terang aja belum bisa mengerti bagaimana mereka bisa membaca bacaan sholat secepat itu.. pernah ikut sholat isya di suatu mushola, rokaat ketiga baru baca bismillah, eh imamnya udah ruku. sugoii desu nee… 😀

    yang penting kan sholatnya.. 11 rokaat atau 23 rokaat insya Allah ada dasarnya masing-masing..

    1. Iyaaa mbak, kalau imamnya sholatnya ngebut, rasanya kok jadi ndak khusyu’ ya soalnya konsentrasi lebih ke mengikuti gerakan imam #Eh
      Sering loh pas ruku, baru baca “subhana” eh imamnya sudah berdiri 😐
      iya, mau yang 11 atau 23, yang penting kan sholatnya ya mbak May 🙂

  5. Paling suka taraweh di Masjid al azhar Cikarang.
    8 rekaat, suratnya 1 juz. Khidmat kalau ga mau dibilang khusuk.
    Kelar jam 9, jadi 2 jam sholat. Sebuah kenikmatan tiada dua.
    Dan bebas anak kecil yg berisik.

    1. Whahhaahaha aku malah kalau yang 23 rakaat, biasanya makannya setelah tarawih Anie. Takut di perut kerasa gak enak. Istilah Jowone “sundhuken”

    1. Sama 😀
      Dsini kalau yang 23 rakaat, imamnya macem2. Ada yang santai dan ada yang secepat kilat. Kadang yang 23 rakaat selesainya barengan dengan yang 11 rakaat

      1. wah dimana mana memang sama begitu semua selese jam 8…yang penting khidmad deh..klo 11 gak capek mbak hehehe

  6. Di masjidil haram 23 rakaat tapi khidmaaaaat..Makanya banyak yang rela nabung demi ngejar khidmatnya ini.

    Eh, salam kenal ya, Mba Dian..

    1. Pastinya yaa? 23 rakaat disana sangat nikmat dan khidmat untuk dijalankan.
      Pengen bisa ber-Ramadhan disana

      Salam kenal ya Vera

Leave a Reply